Tuesday, March 15, 2011

KANVAS PUTIH !!!

Tiap hari aku bagai pungguk yang sentiasa merindukan bulan. Menanti dan setia menanti hingga akhir hayatku. Tiada yang lain yang aku inginkan. Cuma dia! Sukarku mengerti mengapa sukar untuk melupakan dia. Tanganku tidak berhenti melakar namun akhirnya wajah dia menghiasi kanvas putihku. Tanpaku sedar wajahnya memenuhi seluruh kamarku. Kanvas putih yang akhirnya menghasilkan wajah insan yang amat ku sayang. Aku hidup hanya bertemankan rindu dan wajah yang terlakar pada kanvasku. Tidakkah dia merindui ku jua? Persoalan yang sering bermain-main di benakku.

Meneruskan hari-hari tanpa insan tersayang ibarat aku kesorangan terdampar di lautan sepi. Teman yang sering mendampingiku tidak menyedari hal ini. Aku ibarat pelakon terbaik yang hidup di layar lakonan duniawi. Aku gembira dan ceria. Tidak pernah aku menitiskan airmataku pada mereka. Bagiku, biarlah aku sendiri mengetahui apa yang terjadi padaku. Tidak perlu orang lain untuk mengetahuinya. Aku sedar teman-temanku tidak menyukai dia kerana dia telah banyak menyakitkan aku. teruk aku dihentam gara-gara aku menyatakan hanya dia dihatiku. Tapi apakan daya hatiku benar-benar tidak boleh dibuka  untuk mana-mana lelaki. Aku ibarat disihir dengan cintanya.

Hidup aku yang dahulunya gembira kerna dia. Dia terlalu baik bagiku sehingga aku benar-benar merindukannya.  Dia seorang lelaki yang tidak gemar untuk menyatakan sesuatu tetapi selalu ingin menyatakan sesuatu dengan perbuatan. Aku tahu dia sayangkan aku walaupun dia jarang menyatakannya. Hari-hari yang dilalui bersama dia sentiasa aku kenang dan kurindui. Kemana sahaja aku pergi pasti ada dia. Dia ibarat bayang-bayang yang sentiasa melindungiku. Sungguh aku gembira! Kini, kami jarang bersua muka dan jarang telefon. Aku rindu dia! Suatu hari yang  tak terduga, aku menerima sepucuk surat. Surat yang dinamakan ke atas namaku, Meera. Aku tidak tahu siapa penghantarnya. Setibanya aku di pejabat, surat itu sudah berada di atas mejaku. Hatiku berasa gusar. Tiba-tiba aku rasa begitu takut untuk membuka surat itu. Aku gagahkan jua tanganku untuk membukanya. Dengan hati yang penuh debar aku membaca setiap  patah perkataan yang ada. Dunia seakan runtuh dan menghempap diriku. Aku tidak berdaya untuk bangun lagi. Tanganku tidak kuat lagi untuk memegang surat itu. Segala-galanya menjadi kosong.

Kad jemputan perkahwinan ditujukan kepadaku melayang entah kemana. Dia nak kahwin dengan orang lain! Siapa aku yang sentiasa merindu dan menanti dirinya? Kerana dia hidupku kini tidak seperti dahulu. Aku menjadi seorang yang hipokrit! Berpura-pura gembira tetapi hakikatnya, hatiku hancur dan sukar untuk dipulihkan. Dia tidak pernah memberi apa-apa penjelasan padaku. Seperti aku sahaja yang terlalu berharap pada hubungan ini. Aku sayangkan dia. Tiada pengganti dirinya.  Sudah puas ku daki gunung tertinggi hanya untuk mencari dimana dirimu. Sudah ku jelajahi  isi bumi, hanya untuk dapat hidup bersamamu. Sudah kuharungi laut samudera hanya untuk mencari tempat berlabuh tapi semakin jauh ku mencari cinta semakin aku tak mengerti. Mungkin ku temui cinta sejati saat aku hembuskan nafas terakhirku. Mungkin cinta sejati memang tak ada dalam cerita kehidupan ini.

Suatu hari, aku berjalan di sebuah pusat membeli belah yang terkemuka. Aku nampak dia! Aku benar-benar gembira bila nampak dia. Aku perhatikan gerak geri dia.

“Pandanglah saya. Saya ada kat sini.”kataku perlahan berharap agar dia memandangku.

“ awak.. pandanglah saya. Saya sayang awak. Pandanglah saya kat sini”kataku lagi.

“ awak tahu tak, saya sayang awak sorang je” ujarku perlahan.

Tidak ku duga, dia beralih dan memandang ke arahku. Lama kami memandang antara satu sama lain. Seperti meluahkan rindu yang terpendam setelah sekian lama. Namun hatiku tersentap tatkala melihat seorang wanita cantik memaut lengannya. Terbang segala kekuatan aku. Dia nampak gembira disamping wanita cantik itu. Andai dia gembira bersama wanita itu, aku rela mengundurkan diri demi kebahagiaan dia. Aku gembira andai orang yang aku sayang gembira. Begitu payah untuk membuat keputusan ini. Mulut mudah berkata-kata. Tapi hatiku payah untuk melakukannya. Ikhlaskah aku?

Setiap malam aku menghabiskan masa dikamarku. Melakar dan melukis wajah insan yang kusayang. ingin ku lukis yang lain namun tanganku tidak membenarkan. Hanya wajahnya yang terhasil setiap kali aku cuba melukis. Pelbagai sudut gambar dia aku lukis. Pada saat kenangan bermain-main di layar minda ku. Tanganku tidak berhenti melukis di atas kanvas putih. Apa yang terjadi padaku? Puas aku cuba berhenti namun tidak berdaya. Kerna bagiku dengan cara itulah aku bisa melepaskan rinduku padanya. Walaupun aku sebenarnya mengharap pada yang tak pasti.

Awan berarak meninggalkanku sendiri…
Tatkala aku gembira melihat keindahanmu…
Sang bayu.. Sapalah aku yang terusik dek kerna dia…
Bulan yang tidak bisa berkata-kata…
Namun aku mengerti, dia tidak mungkin jatuh ke ribaku seperti aku mengharap pada yang tak pasti…
Wahai Matahari.. Pancarkan aku dengan sinarmu…
Kerna aku tidak berdaya lagi duduk didalam kegelapan…
Pohon kehijauan yang melambai-lambai…
Seakan ingin mengembirakanku…
Namun, sehingga kini aku tak pasti masih adakah kegembiraan itu…
Wahai Bintang.. yang berkerlipan di malam hari…
Aku menunggumu setiap hari…
Berharap kau kan kembali…
Namun, harapanku hancur tatkala awan mendung berarak menutup kerlipanmu…
                                -QaFy's- (LoVe u aLL)!!